MotoGP

Duh, Lorenzo Dikecam karena Kerap Nyinyir di Medsos

ACEOFNEWS – Komentar-komentar sinis Jorge Lorenzo di media sosial dikecam Stefan Bradl. Rider penguji Honda itu menilai X-Fuera melakukan hal bodoh di dunia maya.

Baca juga : Honda Memang Lagi Bermasalah di MotoGP 2021

Lorenzo aktif memberikan komentar terkait MotoGP di media sosial, setelah memutuskan pensiun dari dunia balapan. Juara dunia lima kali itu kerap kali nyinyir dan memancing emosi beberapa rider.

Pada awal Maret lalu, Lorenzo memberi sindiran halus kepada rider penguji Yamaha, Cal Crutchlow, yang mengalami crash dalam tes pramusim MotoGP 2021 di Qatar. Sikap nyinyir Lorenzo membuat geram dua kontestan MotoGP, Jack Miller dan Aleix Espargaro.

Miller dan Espargaro sampai terlibat perang komentar dengan Lorenzo, sembari memberi dukungan kepada Crutchlow. Lorenzo membalas dengan meminta Miller untuk fokus memenangkan balapan, sementara Espargaro disindirnya tak pernah juara selama 18 tahun.

Segala sindiran dan sikap nyinyir Jorge Lorenzo di media sosial mendapat tanggapan dari Stefan Bradl. Pria Jerman itu meminta Lorenzo untuk menjaga lisannya di dunia maya dan lebih respek ke orang lain.

“Sangat bodoh sekali untuk menyampaikan hal-hal tertentu kepada publik. Saya tidak mengerti itu. Saya melihat yang dia lakukan di media sosial dan saya mengikutinya di Instagram,” kata Bradl, dikutip dari Tuttomotoriweb.

“Saya melihat apa yang dia lakukan menarik dan lucu, tapi saya tidak akan melakukan hal serupa. Mereka harus dikelola dengan kepekaan, sebab di sana anda akan dipuji sebagai raja atau dihina-hinakan,” dia menambahkan.

“Ada banyak hal-hal medioker di sana. Saya tidak tergantung kepada media sosial dan saya bahagia,”.

“Rasa hormat bisa hilang jika anda berkomentar membabi buta. Terkadang, anda perlu untuk menghormati orang lain,” demikian kata Stefan Bradl mengenai perilaku Jorge Lorenzo di medsos.

Related Articles

Back to top button
Close